September 23, 2021

Okapimediaplus.com

Seputar Info Terbaru

Penembak Misterius Tak Kunjung Terungkap  Warga Ciracas Dilanda Ketakutan

Sekira 18 hari sudah peristiwa penembakan misterius di Ciracas berlalu. Hingga kini tak ada titik terang untuk mengungkap pelakunya. Diketahui penembakan itu menimpa Anah (41), pada Rabu (24/3/2021) silam sekira pukul 10.20 WIB.

Peristiwa penembakan ini menggegerkan warga RT 09/RW 09, Kelurahan Kelapa Dua Wetan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur karena Anah tertembak dalam keadaan hamil. Meski ketakutan beraktivitas di luar rumah yang merundungwargasudah berkurang seiring waktu, Ketua RT 09/RW 09,AchmadJokoHaryantomengatakanwarganya belum dapat bernafas lega. "Sekarang sudah agak berkurang, enggak begitu trauma, tapi masih waspada. Untuk bu Anah sendiri sekarang masih dalam rawat jalan," kata Joko saat dikonfirmasi di Jakarta Timur, Jumat (9/4/2021).

Mereka masih waspada karena pelakupenembakanAnahhingga kini masih buron. Hasil penyelidikan Satreskrim Polrestro Jakarta Timur pun belum berhasil mengungkap identitas pelaku. Kasus Anah merupakan kasus penembakan peluru nyasar atau disengaja juga belum diketahui.

Padahal kasus penembakan di lingkungan RT 09/RW 09 sudah pernah terjadi sebelumnya. Tepatnya pada 26 September 2020 lalu yang menimpa Demin Sitinjak (69). Bedanya peluru tidak sampai bersarang di tubuh Demin, peluru tajam tersebut hanya menyerempet bagian perut.

"Informasi dari pihak kepolisian akan melakukan olah TKP lagi. Tapi menunggu perkembangan kondisi kesehatan buAnah. Kemarin buAnahdalam seminggu tiga kali kontrol ke RS Polri Kramat Jati," ujarnya. Olah TKP lanjutan tersebut diharapkan mampu mengungkap kasus penembakan terhadap Anah yang kini sedang hamil muda sehingga warga RT 09/RW 09 tidak lagi takut beraktivitas di luar rumah. Joko menuturkan guna mengantisipasi kasus serupa terjadi dan kasus Kriminal lain pihaknya berencana memasang lima CCTV di sekitar Jalan Kampung Baru I lokasiAnahdan Demin tertembak.

"Rencananya pemasangan CCTV dilakukan menggunakan dana swadaya warga. Rencananya server dipasang di kantor Sekretariat RW, cuman sekarang wifinya lagi bermasalah," tuturnya. Sebagai informasi,Anahjadi korbanpenembakansaat hendak bertugas mengontrol jentik nyamuk di satu klaster perumahanwargabersama dua kader JumantikwargaRT 09/RW 09. Ketika membuka pintu pagar perumahan dia dan dua rekannya mendengar suara letupan senjata api dari arah berlawanan mereka datang, namun saat menoleh mereka tak mendapati siapa pun.

Beberapa saat letupan terdengar,Anahyang sedang mengandung anak ketiganya merasakan nyeri di bagian paha kanan lokasipelurubersarang disusul pendarahan cukup parah. Zul Zetri (51), saksi mata kejadian mengatakan peristiwa itu mengakibatkan Anah nyaris jatuh sehingga harus dibopong kedua kader Jumantik lainnya. "Pas kejadian itu saya baru mau keluar rumah. Tiba tiba korban itu teriak depan pagar, teriak 'tolong saya, tolong saya, saya tertembak' begitu," kata Zul, Jumat (26/3/2021).

Hasil penyelidikan sementara jajaran PolrestroJakartaTimurtidak ada lokasi latihan tembak di sekitar lokasi sehingga kasus diduga bukanpelurunyasar, namun belum dipastikan apa kasus terencana.