September 23, 2021

Okapimediaplus.com

Seputar Info Terbaru

Eropa Nyatakan Vaksin AstraZeneca Aman setelah Sempat Ditangguhkan akibat Kasus Penggumpalan Darah

European Medicines Agency (EMA) menyatakan vaksin Oxford/AstraZeneca aman untuk digunakan setelah penggunaannya sempat dihentikan di beberapa negara. Dilaporkan Mirror , badan tersebut mengumumkan putusannya tentang keamanan vaksin setelah beberapa negara Uni Eropa menangguhkan penggunaannya karena kekhawatiran pembekuan darah. Meski menyatakan vaksin Oxford/AstraZeneca aman, EMA menambahkan bahwa pihaknya berencana untuk terus melakukan penyelidikan lebih lanjut.

Pejabat EMA mengatakan mereka tidak dapat 'secara definitif' mengesampingkan hubungan antara sejumlah kecil kasus terjadinya gumpalan darah dengan efek samping vaksin. Namun manfaat vaksin melebihi risiko yang ada, kata regulator. Pihaknya telah merekomendasikan untuk ditingkatkannya kesadaran tentang kemungkinan risiko yang terkait dengan vaksin AstraZeneca dan memastikan risiko tersebut disertakan dalam informasi produk.

EMA mengatakan dalam konferensi pers bahwa lebih dari 4 juta orang di UE telah menerima dosis vaksin AstraZeneca, bersama dengan sekitar 11 juta orang lainnya di Inggris. Pakar Inggris minggu ini sebelumnya mengkritik para pembuat keputusan di negara negara UE termasuk Jerman, Prancis, Italia, dan Spanyol yang telah menangguhkan vaksin saat kasus pembekuan darah diselidiki. Pejabat kesehatan masyarakat memperingatkan bahwa virus itu sendiri menimbulkan risiko yang jauh lebih besar karena wabah terus melanda Eropa.

Pemerintah Inggris meyakinkan orang Inggris bahwa vaksin itu aman setelah AstraZeneca melakukan tinjauan keamanan yang melibatkan 17 juta orang yang telah diberi suntikan. AstraZeneca tidak menemukan bukti adanya peningkatan risiko terjadinya pembekuan darah akibat vaksin. Badan Pengatur Produk Kesehatan dan Obat obatan Inggris (MHRA) juga mengatakan bukti tidak menunjukkan vaksin menyebabkan pembekuan darah.

MRHA mengklaim manfaat vaksin AstraZeneca 'jauh lebih besar daripada risikonya'. Organisasi Kesehatan Dunia juga sebelumnya mendorong pemerintah untuk tidak menghentikan peluncuran vaksin mereka. Direktur Eksekutif EMA, Emer Cooke, mengatakan dalam sebuah penjelasan pada hari Kamis:

"Selama penyelidikan dan peninjauan, kami mulai melihat sejumlah kecil kasus gangguan pembekuan yang jarang dan tidak biasa, tetapi sangat serius, dan ini kemudian memicu tinjauan yang lebih terfokus." "Berdasarkan bukti yang tersedia, dan setelah berhari hari melakukan analisis mendalam terhadap hasil laboratorium, laporan klinis, laporan otopsi, dan informasi lebih lanjut dari uji klinis, kami masih tidak dapat mengesampingkan secara pasti hubungan antara kasus kasus ini dan vaksin." "Oleh karena itu, apa yang direkomendasikan oleh komite adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang kemungkinan risiko ini, memastikan bahwa risiko tersebut disertakan dalam informasi produk."

"Menarik perhatian pada kemungkinan kondisi langka ini dan memberikan informasi kepada profesional perawatan kesehatan dan orang yang divaksinasi akan membantu untuk menemukan dan mengurangi kemungkinan efek samping." Cooke mengatakan vaksin AstraZeneca menunjukkan setidaknya 60% kemanjuran dalam uji klinis dalam mencegah penyakit virus corona dan, pada kenyataannya, bukti dunia nyata menunjukkan bahwa keefektifannya bisa lebih tinggi dari itu. Ia mengatakan dalam konferensi pers bahwa EMA mengetahui beberapa negara anggota UE telah menghentikan vaksinasi, menunggu peninjauannya.

Mengingat bahwa ribuan orang di UE meninggal setiap hari termasuk lebih dari 2.500 dalam satu hari minggu lalu peninjauan tersebut dilakukan dengan cepat, kata Cooke. Dia mengatakan EMA telah bekerja sama dengan ahli medis Eropa dan MHRA. "Kesimpulan ilmiah yang diadopsi hari ini memberi negara anggota informasi yang mereka butuhkan untuk mengambil keputusan yang terinformasi mengenai penggunaan vaksin AstraZeneca dalam kampanye vaksinasi mereka," kata Cooke dalam pengarahan.