July 25, 2021

Okapimediaplus.com

Seputar Info Terbaru

Cerita Penyelam Relawan Pencari Sriwijaya Air SJ 182 Tinggalkan Anak Istri buat Misi Kemanusiaan

Proses pencarian korban Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu, tepatnya di sekitar Pulau Laki dan Pulau Lancang pada Sabtu (9/1/2021) lalu, hingga kini masih berlangsung. Jajaran Tim SAR melibatkan Basarnas, TNI, Polri, Kementerian Perhubungan, Bakamla, KPLP, KNKT dan BMKG dan yang tak ketinggalan para penyelam relawan. Seluruh stakeholder yang terlibat ingin membantu mengevakuasi korban dan puing puing pesawat serta black box yang hingga kini masih belum ditemukan.

Seperti salah satu penyelam relawan dari Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia (POSSI), Makmur Ajie Panangean, misalnya. Pria berusia 54 tahun ini langsung bertolak dari Makassar ke Jakarta, meninggalkan anak istrinya begitu mendengar peristiwa jatuhnya pesawat Sriwijaya Air. "Saya dari Makassar. Jadi begitu kami mendengar kabar ini, kami sudah siap, karena memang kami sudah tim, kejadian kemarin kemarin saya selalu hadir untuk mewakafkan untuk membantu," kata Ajie saat diwawancara di JICT II, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (12/1/2021).

"Anak dan istri sudah memberi izin untuk support. Jadi kami pamit kepada mereka semua bahwa kami terpanggil untuk ini," sambunhnya. Ajie merupakan instruktur penyelam profesional dengan pengalaman 12 tahun. Dia merasa terpanggil untuk menggunakan kemampuannya menyelam demi misi kemanusiaan. "Itu (menyelam) jiwa kami, daripada untuk senang senang saja, lebih baik skill ini kami pakai supaya bisa berguna buat sesama. Motivasinya untuk memanfaatkan ilmu yang ada pada kita untuk kemanusiaan," ucap Ajie.

Tak hanya itu, Ajie mengaku bahwa biaya yang dia butuhkan selama di Jakarta, termasuk tiket pesawat, ia tanggung dengan menggunakan uang pribadi. "Itu biaya sendiri, karena kami di POSSI memang relawan yang tidak membutuhkan menunggu proposal misalnya, enggak. Memang ini sudah panggilan meskipun tidak sedikit biayanya," tutur Ajie. "Sebagai penyelam komersial, kami ada hasil, dari ngajar, dari bawa orang diving, kami kan ada tabungan," sambungnya.

Setelah mendapat izin dari istri dan anak anaknya, Ajie mendarat di Ibu Kota pada Minggu (10/1/2021). Sebenarnya, Ajie dijadwalkan akan terjun ke lokasi jatuhnya pesawat pagi ini, namun ada masalah dengan kapal yang akan ia gunakan. Sehingga, Ajie dan lima penyelam POSSI lainnya baru akan ke lokasi pada Rabu (13/1/2021) besok.

Sebelum menjadi bagian dari tim relawan Sriwijaya Air, Ajie juga pernah melakukan hal yang sama di beberapa peristiwa lain seperti jatuhnya pesawat Lion Air 2018. Bahkan, Ajie pengaku pernah menemukan uang miliaran rupiah saat menjadi penyelam relawan saat Kapal KM Lestari Maju tenggelam di Perairan Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan pada 2018. "Nyelamatin duit Rp 38 miliar pas di Selayar sebelum kejadian Lion Air, yang ferry tenggelam, ada di lokasi nemuin duit, ada uang tunai. Jadi saya nge rescue manusia dan uang," ujar Ajie.